Dunia Wanita

Mulai Terhitung 17 Sept 2011 - 6 hari kedepan http://www.duniawanita.org akan bs di akses dengan alamat http://www.duniawanita.us
dan untuk selanjutan artikel akan update di website baru.
---------------------
Silahkan Kunjungi Website DWI
dengan tampilan dan artikel baru :
http://www.duniawanita.us

Indonesian Female'S Forum - Dunia Wanita Indonesia


    penyakit sexual

    Share
    avatar
    aphrodith
    Moderator
    Moderator

    Female peri cinta ..its me...
    IFSer Active



    Total Post : 541
    999 / 999999 / 999


    Location : D'pok
    Joint date : 2009-01-22

    default penyakit sexual

    Post  aphrodith on 18/04/09, 02:10 pm

    PENYAKIT MENULAR SEKSUAL (PENYAKIT KELAMIN).

    Adalah infeksi yang ditularkan melalui hubungan seksual. Akan beresiko tinggi apabila dilakukan dengan berganti-ganti pasangan.
    Baik laki-laki maupun perempuan bisa beresiko tertular penyakit kelamin. Perempuan beresiko lebih besar tertular karena bentuk alat reproduksinya lebih rentan terhadap PMS. Sayangnya, 50% dari perempuan yang tertular PMS tidak tahu bahwa ia sudah tertular.
    PMS tidak dapat dicegah hanya dengan :

    1. Membersihkan alat kelamin setelah berhubungan seksual.
    2. Minum jamu tradisional.
    3. Minum obat antibiotik sebelum dan sesudah berhubungan seksual.

    PMS yang umum terdapat di Indonesia adalah :

    1. Gonorrea.
    2. Clamidia.
    3. Sifilis.
    4. Herpes genital.
    5. Trikonomiasis.
    6. Ulkul mole (chancroid).
    7. Kutil kelamin.
    8. HIV-AIDS.

    GONORREA (GO)

    * Kuman penyebabnya : Neisseria gonnorrhoeae.

    * Masa inkubasi atau penyebaran kuman : 2 – 10 hari setelah hubungan seks.

    * Tanda-tanda : nyeri pada saat kencing, merah, bengkak dan bernanah pada alat kelamin.

    * Komplikasi yang timbul : infeksi radang panggunl, mandul, menimbulkan kebutaan pada bayi yang dilahirkan.

    * Pemeriksaan : pewarnaan gram dan biakan agar.

    SIFILIS (RAJA SINGA)

    * Kuman penyebab : Trepanema palidum.

    *
    Masa inkubasi : tanpa gejala berlangsung 3 – 13 minggu, lalu timbul benjolan sekitar alat kelamin, disertai pusing, nyeri tulang, akan
    hilang sementara. 6 – 12 minggu setelah hubungan seks muncul bercak merah pada tubuh yang dapat hilang sendiri tanpa disadari. 5 – 10 tahun
    penyakit ini akan menyerang susunan syaraf otak, pembuluh darah dan jantung.

    * Komplikasi pada wanita hamil : dapat melahirkan dengan kecacatan fisik seperti kerusakan kulit, limpa, hati dan keterbelakangan mental.

    * Pemeriksaan : tes laboratorium untuk mendeteksi RPR (Rapid Plasma Reagent) dan TPHA (Trepanema Palidum Hemagglutination Assay).

    TRIKONOMIASIS

    * Disebabkan oleh protozoa Trichomonas vaginalis.

    * Gejala-gejala yang mungkin ditimbulkan antara lain :
    Keluar cairan vagina encer berwarna kuning kehijauan, berbusa dan berbau busuk.Sekitar kemaluan bengkak, kemerahan, gatal dan terasa tidak nyaman.

    * Komplikasi yang bisa terjadi : lecet sekitar kemaluan, bayi lahir prematur, memudahkan penularan infeksi HIV.

    * Tes laboratorium untuk mendeteksi sediaan basah KOH.

    ULKUS MOLE (Chancroid)

    * Disebabkan oleh bakteri Hemophilus ducreyi.

    * Gejala-gejala yang mungkin ditimbulkan antara lain :
    Luka lebih dari diameter 2 cm, cekung, pinggirnya tidak teratur, keluar nanah dan rasa nyeri.Biasanya hanya pada salah satu sisi alat kelamin. Sering (50%) disertai pembengkakan kelenjar getah bening di lipat paha berwarna kemerahan (bubo) yang bila pecah akan bernanah dan nyeri.

    * Komplikasi yang mungkin terjadi : kematian janin pada ibu hamil yang tertular, memudahkan penularan infeksi HIV.

    * Tes laboratorium untuk mendeteksinya dengan pewarnaag Gram dan Biakan agar selama seminggu.

    KLAMIDIA

    * Disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis. Infeksi ini biasanya kronis, karena sebanyak 70% perempuan pada awalnya tidak merasakan
    gejala apapun sehingga tidak memeriksakan diri.

    * Gejala yang ditimbulkan : Cairan vagina encer berwarna putih kekuningan; Nyeri di rongga panggul; Perdarahan setelah hubungan seksual.

    * Komplikasi yang mungkin terjadi : Biasanya menyertai gonore; Penyakit radang panggul; Kemandulan akibat perlekatan pada saluran falopian;
    Infeksi mata pada bayi baru lahir; Memudahkan penularan infeksi HIV.

    * Tes laboratorium yang dilakukan untuk mendeteksi adalah Elisa, Rapid Test dan Giemsa.

    KUTIL KELAMIN

    * Disebabkan oleh Human Papiloma Virus.

    * Gejala yang ditimbulkan : tonjolan kulit seperti kutil besar disekitar alat kelamin (seperti jengger ayam).

    * Komplikasi yang mungkin terjadi : kutil dapat membesar seperti tumor; bisa berubah menjadi kanker mulut rahim; meningkatkan resiko tertular
    HIV-AIDS.

    * Tidak perlu mendeteksi laboratorium karena langsung dapat terlihat oleh mata biasa.


    HIV-AIDS

    HIV atau Human Immunodeficiency Virus adalah sejenis virus yang menyebabkan AIDS. Virus ini menyerang sel darah putih manusia yang merupakan bagian paling penting dalam system kekebalan tubuh.

    AIDS atau Acquired Immuno Deficiency Syndrome adalah kumpulan gejala-gejala akibat menurunnya sistem kekebalan tubuh.

    Seseorang yang terinfeksi HIV secara fisik tidak ada bedanya dengan orang yang tidak terinfeksi. Hampir tidak ada gejala yang muncul pada awal terinfeksi HIV. Tetapi ketika berkembang menjadi AIDS, maka orang tersebut perlahan-lahan akan kehilangan kekebalan tubuhnya sehingga mudah terserang penyakit dan tubuh akan melemah.

    Obat-obatan yang ada pada saat ini, belum mampu untuk menjanjikan suatu kesembuhan yang pasti.

    Tes HIV (ELISA dua kali) perlu disertai konseling sebelum dan sesudah tes dilakukan.

    Setiap orang beresiko tertular HIV-AIDS, baik tua maupun muda, kaya atau miskin, heteroseksual maupun homoseksual, terkenal maupun tidak
    terkenal. Resiko tertular HIV tidak berkaitan dengan siapa kita, tetapi apa yang kita lakukan.

    HIV dapat ditularkan dengan cara :

    1. Hubungan seksual tanpa pelindung dengan Orang Dengan HIV-AIDS (ODHA).
    2. Menggunakan benda tajam yang terkontaminasi oleh virus HIV, misalnya
    jarum suntik pada pengguna dan pecandu narkoba, alat pembuat tatto dan
    alat tindik.
    3. Mendapatkan transfusi darah yang mengandung virus HIV.
    4. Dari ibu ODHA kepada bayi yang dikandung dan disusuinya.

    HIV tidak dapat ditularkan kepada orang lain melalui :

    1. Bersalaman atau berpelukan.
    2. Makanan dari piring yang pernah digunakan ODHA.
    3. Batuk atau bersin ODHA.
    4. Gigitan nyamuk.
    5. Berenang ditempat berenang yang sama dengan ODHA.
    6. Mengunjungi ODHA dirumah atau dirumah sakit.

    mencegah lebih baik........

      Current date/time is 19/06/18, 12:26 am